Skip to content

04-004 : Sewa Rumah Yang Diduduki Bukan Muslim

Home Soal JawabFeqah: Bersuci, Wudhu dan Mandi

Soalan:

Assalamualaikum…
ana nak tanya, katakan ana pindah kat sebuah rumah…
3 hari lepas tinggal kat situ, ana baru dapat tahu yang penyewa sebelum ni bukan Islam dan membela anjing.
apa yang harus ana buat? kena samak atau tidak?
tolong bagi penjelasan termasuk dalil.
Wassalam.

Jawapan:

Untuk menyelesaikan masalah di atas, hendaklah difahami beberapa asas dalam syarak;

PERTAMA:
Adakah seluruh badan anjing itu termasuk bulunya adalah najis (mazhab syafie)? Ataupun seluruh badan anjing itu hatta airliurnya adalah suci (mazhab Maliki)? ataupun seluruh tubuhnya najis kecuali airliur (mazhab hanafi dan hanbali)?

Pendapat yg paling kuat dan dipilih oleh syeikhul Islam Ibn Taimiyyah: Anjing tidak najis melainkan airliurnya sahaja.
Majmuk Fatawa Ibn Taimiyyah 21/106

KEDUA:
Kaedah dalam syarak ialah: Setiap tempat di atas muka bumi ini dihukumkan dengan suci melainkan ada dalil yg zahir menunjukkan ia pernah terkena najis.
Kata syeikhul Islam Ibn Taimiyyah: Tidak digalakkan mencari2 najis yang tidka zahir kepada kita. Dan tidak digalakkan berjaga-jaga daripada sesuatu yang tidak ada petunjuk yg zahir berkenaan kenajisannya, hanya disebabkan KEMUNGKINAN ia bernajis.

Kemudian, beliau membawa cerita Umar al-Khattab dan seorang sahabatnya melalui satu tempat, lalu ada air jatuh melalui dari sebuah rumah menimpa sahabatnya. Sahabatnya pun melaung: “Hai tuan punya corong air ini!! Air kamu ini suci atau bernajis?”
Lalu Umar al-Khattab pula melaung: “Hai tuan punya corong air!! Jangan bagitahu pada dia. Ini bukan tanggungjawab dia”.
Majmuk Fatawa Ibn Taimiyyah 21/113.

KETIGA:
Jika anda memilih pendapat yg mengatakan seluruh badan anjing itu najis (kami tidak menggalakkan memilih pendapat ini kerana, dalilnya lemah dan memberatkan), maka ia hanya bernajis apabila berlaku sentuhan antara anjing dan tempat itu apabila salah satu itu BASAH.

Apabila sentuhan itu berlaku dalam keadaan kering, maka tidak perlu dibasuh dengan tanah.

KEEMPAT:
Sesuatu tempat yg bernajis apabila telah kering dan tidak meninggalkan kesan najis samda rasa, bau dan warna, maka ia dihukumkan sebagai SUCI.
Kerana itu ada hadis menyebut:
“Dahulu, anjing-anjing kencing, masuk dan keluar masjid pada zaman Rasulullah SAW, dan mereka tidak menyimbah sesuatupun ke atasnya”.
HR Bukhari 1/75 (dengan sighah takliq).
Abu Daud berdalilkan hadis ini mengatakan: “Tanah apabila telah kering ia menjadi suci”.

wallahu a’lam

Jawapan asal penulis di Al-Ahkam.Net

Advertisements
%d bloggers like this: